Budaya Makan Tanah Liat

Ampo adalah makanan tradisional yang dibuat dari tanah liat yang berasal dari Jawa Tengah, Jawa Barat dan Jawa Timur, terutama wilayah Tuban. Bahan asas makanan ini dari tanah liat tanpa ada campuran bahan lain.Ampo biasanya dikategorikan sebagai makanan ringan atau camilan, terutama digemari oleh kalangan wanita yang sedang hamil.Kebiasaan nya makan lempung ini disebut juga dengan geofagi, juga di amalkan oleh beberapa masyarakat lain di dunia yang tinggal di daerah tropika dan panas. Walaubagaimanapun kebanyakan negara di dunia, tidak mengakui rakyat nya memakan tanah liat.

Ampo Yang Siap Di Proses

Mitos : Makanan dari tanah liat yang diberi nama “Ampo”  dipercayai dapat menguatkan sistem pencernaan. Bahkan memakan tanah liat juga dipercaya sebagai ubat yang dapat mengubati beberapa jenis penyakit.

Proses Membuat Ampo

Kesan Kepada Kesihatan : Terdapat risiko jelas dalam pemakanan ampo dan tanah liat akibat pencemaran oleh najis haiwan dan manusia terutama, telur parasit seperti cacing gelang, yang mampu dorman selama beberapa tahun, dan menyebabkan masalah. Kancing gigi (kejang otot) juga merupakan risiko lanjut. Bagaimanapun, risiko ini jelas difahami oleh kebanyakan puak yang mengamalkan budaya ini, dengan itu tanah ‘bersih’ dari bawah aras permukaan digunakan. Kegemaran kanak-kanak bagi mengamalkan memakan ampo ini menjadikan mereka lebih cenderung kepada jangkitan cacing. Bahaya lain berkait termasuk kerosakan pada enamel gigi, terdedah kepada pelbagai bakteria, pelbagai bentuk pencemaran tanah, dan usus tersekat.

Cara membuat Ampo sangat sederhana dan mudah. Namun, tanah yang digunakan sebagai bahan membuat ampo tidak boleh sembarangan, melainkan harus berjenis tanah liat yang bertekstur lembut dan bebas dari pasir, kerikil, atau batu.

Dari tanah yang sudah dikumpulkan, pembuat kemudian membentuk semacam adunan berbentuk kotak atau bentuk tertentu lainnya dengan menambahkan air secukupnya agar adunan tanah menjadi kalis dengan tidak melekit di tangan. Untuk membuat adunan kotak tersebut, tanah ditambah air sedikit demi sedikit sambil sesekali ditumbuk dengan alat semacam palu besar dari kayu. Setelah adunan kotak siap, proses berikutnya adalah mengikis atau menyerut tanah di bagian atas adunan sedikit demi sedikit dengan menggunakan bilah pisau buloh. Hasil serutan tanah yang berbentuk seperti stik wafer dengan panjang 6–8 cm itu yang disebut ampo. Ampo kemudian dikumpulkan dan ditempatkan pada semacam periuk gerabah tanah liat untuk diasapi di atas tungku kayu bakar.

Sumber : Wikipedia

error: ...